Dekap Ayah

Aku bermimpi buruk
Lajurku tersaruk
Di mana dekap ayah
Barangkali di dalam saku baju yang ditinggalkannya
Di dalam tanah bersama jasadnya
Atau di dalam khayal
Mungkin di mana-mana
Di tempat yang tiada

Pergi

Tyan

Sumber: blog Naraya

“Aku harus pergi”, katamu.


Kalau kau berharap aku akan mengantarmu hingga menghilang di gate check in bandara, maaf aku tidak bisa. Tentu saja aku sibuk. Aku tak punya waktu untuk mencarikanmu hadiah perpisahan. Bahkan sepucuk surat yang akan datang bersamanya dengan berisikan kata-kata haru dan mungkin terima kasih. Surat yang kupikir akan kaubaca kapan pun kau rindukan aku di jauh sana. Tidak akan pernah ada.

Di sana kau akan bertemu dengan orang baru. Juga “aku” yang lainnya. Tak perlu sedu-sedan itu. Suatu saat nanti kita masih akan bisa bertemu. Dunia itu sempit, tenang saja. 

Mungkin suatu saat nanti kita akan bertemu tak sengaja. Di sebuah pusat perbelanjaan ibu kota, di sebuah destinasi pariwisata, di mana saja, atau mungkin di acara pernikahanmu. Tentu saja aku yang akan paling berbahagia! Tentu aku akan datang dengan hadiah paling istimewa. Aku tahu apa yang kausuka. Aku paling tahu semua tentangmu. 

Hati-hati di sana. Aku akan baik-baik saja dan akan sangat sibuk. Maaf jika tidak sempat menghubungimu di saat keberangkatan.

N.



——–

Naraya

Malam itu ia tergeletak di sebelah leptop yang lalu mati sendiri karena terlalu lama dibiarkan. Selimut yang terlipat rapi di bawah kepalanya basah. 

Seperti hujan, air matanya turun satu per satu. Ada mendung di wajahnya, tapi tanpa suara, rintih atau pun ronta. Di dalam dadanya ada sesuatu yang seolah direnggut paksa oleh waktu. Sehingga hatinya menjadi kosong seketika, kemudian meninggalkan perih yang tak bisa diobati. Secepat ini ia harus merasakan sakit lagi. 

Bahkan, hangat ibu jari Tyan di pipinya beberapa waktu lalu masih jelas terasa. Baru kemarin sore mereka bermimpi banyak hal. Bermimpi terlalu banyak. Dan dengan tidak bertanggung jawab Tyan mengatakan akan pergi, beberapa hari lagi. Laki-laki yang telah ia berikan kepercayaan untuk banyak hal. Semudah itu.

“Pras begitu. Danis begitu. Semua sama.”

“Aku berbeda.”
“Lalu?”
Waktu itu, ia tak menjawab.

Tyan akan pergi dengan membawa serta semua indah harapannya. Naraya tertawa. Bibirnya yang basah karena tertetes air mata meledakkan tawa. Mengapa ia bisa sebodoh itu mengumbar mimpi? Membiarkan orang lain mengambil alih sebagian besar cita-citanya. Bahkan pula, sisa umurnya, mungkin saja. Lagi, Naraya tertawa. Ia bukan siapa-siapa. Naraya dan Tyan adalah teman baik saja, bukan? 

Kali ini Naraya merintih, seolah seseorang telah menusuk-nusuk ulu hatinya. Ia takut kehilangan laki-laki itu. Ia takut kehilangan seseorang yang belum menjadi miliknya.
Naraya akan mengantar kepergian Tyan dengan tangis yang tak akan habis. Ia tidak akan mungkin melakukan banyak hal di hari itu karena apapun yang ia lakukan hanya mempertegas kesendirian. Tidak ada lagi campur tangan Tyan di segala urusan di hari-harinya. Naraya tak akan mampu menyembunyikan air mata dari laki-laki itu di bandara dan atau mungkin dengan berkata bahwa ia akan baik-baik saja tanpanya. Bisa saja, Tyan hanya akan membalasnya dengan ungkapan “kau teman terbaik yang kupunya.”. Hal itu tentu saja akan jauh lebih menyakitkan daripada kepergiannya.
Naraya menulis sesuatu di blog itu. Ia menyesal telah menangis karena yang ditangisi bukanlah kekasih hatinya. Lagi-lagi Naraya tertawa, tetapi pipinya menjadi semakin basah saja.

Mimpimu, Mimpimu. Mimpiku, Mimpiku.

Ada satu kebiasaan tak wajar yang terlalu sering saya lakukan. Saya senang sekali berpikir. Namun terlalu banyak dan terlalu sering. Yang saya pikirkan melulu itu adalah diri saya sendiri. Seringkali saya merasa kebingungan dengan sesuatu di dalam diri saya sendiri dan jadi tidak mengenali sosok saya yang satu itu. Namun, sebenarnya, saya teramat mengenali diri saya sendiri.

Sementara, orang-orang di luar sana sibuk mendefinisikan saya. Saya di sini, kebingungan melakukannya. Terkadang saya kehilangan arah dan jalan yang saya lalui menjadi sangat gelap hingga tidak mampu melihat anggota tubuh saya sendiri. Yang saya tahu, saya harus terus berjalan ke manapun itu. Kalau pun harus jatuh ke lubang atau terperosok ke dalam kubangan, itu lebih baik daripada diam bertahan dan hanya berpikir tentang ini dan itu. Namun, saya amat menikmatinya. Berada dalam gelap yang panjang. Saya percaya lorong itu ada ujungnya. Penantian telah ada di sana.

Satu-satunya petunjuk adalah kata hati. Saya melakukan segalanya dengan kata hati. Entah mendapat bisik dari mana, kata hati katanya tahu yang terbaik. Saya mengikutinya. Orang-orang di luar sana masih sibuk mendefinisikan saya. Saya di sini, mantap mengikuti kata hati. Menurut mereka saya adalah bagian dari lelucon yang nyata, bagi saya, ini tentang hidup dan mati. Persetan dengan orang-orang itu, ini adalah hidup saya sendiri. Kalau saya harus mati, hanya saya yang mati, mereka tidak. Maka kalau saya bahagia adalah untuk diri saya sendiri, mereka pun tidak.

Yang saya tahu sejak dulu kala tentang diri saya adalah saya tidak pernah pandai jadi seorang pendusta. Saya tidak senang bertahan dalam sebuah keadaan di mana kita tidak bahagia melakukannya. Bagi saya itu adalah sebuah prositusi paling keji yang dilakukan manusia kepada diri sendiri. Hidup hanya sekali, untuk apa melakukan hal yang tidak kita senangi? Untuk apa badan kita melakukan hal yang bertentangan dengan bagaimana otak kita memikirkan dan hati kita merasakan? Bukankah itu sebuah pengkhianatan?

Saya tahu apa yang saya inginkan, maka saya paham apa yang saya butuhkan. Kebahagiaan tidak bisa dibeli, mimpi tidak bisa digadaikan. Kalau kau tidak bisa membantu mewujudkan mimpi orang lain, setidaknya berfokus saja pada dirimu apakah kau bahagia dengan segala yang kaupunya? Apakah kau punya mimpi? Atau jangan-jangan mimpimu telah kau gadaikan untuk hal fana semata.

Bagimu mimpimu, bagiku mimpiku.

Gunung Semeru: Komplek di Atap Jawa

Mendaki gunung saat ini tidak hanya menjadi hobi bagi saya, tetapi seperti napas yang saya butuhkan dan tak bisa ditunda. Kali ini giliran Semeru. Gunung tertinggi tanah Jawa. Tidak harus tinggi sebenarnya, udara segar bisa saya peroleh di mana saja selain di gunung. Namun pendakian kali ini memang pada awalnya diinisiasi seorang kenalan yang ending-nya malah dia sendiri yang membatalkan janji sementara tiket sudah kadung dibeli.

Pendakian di awal bukanya kembali Semeru (pendakian Semeru ditutup untuk beberapa lama dan baru dibuka per 1 Mei 2016), plus beriringan dengan long weekend yang benar-benar long. Dulu sekali saya sama sekali tidak tertarik mendaki Semeru, karena konon semenjak tersohor berkat film layar lebar beberapa waktu lalu gunung ini makin ramai dan kotor. Semangat untuk menapaki Mahameru itu sebenarnya makin surut kalau saja tidak disemangati oleh teman saya yang memang sudah lama mendamba Ranu Kumbolo. Namun pada akhirnya, saya justru malah bersyukur pada ketidaksengajaan itu. Semeru masuk ke dalam daftar gunung favorit seorang Naya. Everything happens for a reason, right? Flash tip: Mengunjungi Semeru lebih mudah dengan kereta daripada pesawat, karena letak bandara sangat jauh menuju basecamp.

Kami berangkat dari Stasiun Pasar Senen pada sore hari dengan kereta ekonomi Majapahit, lalu tiba di Stasiun Malang keesokan harinya pada pukul 11.00 siang. Letak basecamp dari stasiun cukup jauh dan harus menyambung angkutan berkali-kali, sehingga akan lebih mudah jika menyewa angkutan untuk sampai ke sana. Namun karena jumlah kami hanya berempat beberapa waktu sebelumnya Bayu mencari barengan melalui internet untuk sharing cost dari stasiun menuju basecamp Tumpang. Bertemulah kami dengan rombongan pendaki asal Semarang yang cowok semua berjumlah 8 orang. Kemudian sepanjang jalan terisi gelak tawa dengan jokes yang jawa banget. Flash tip: Gunakan hashtag #caribarengan di Instagram atau bisa di grup-grup pendakian di Facebook.

Windari – Alek – Bayu – Naya – Mas Wafa (satu dari sekian rombongan asas Semarang)

Butuh waktu kurang dari satu jam untuk bisa tiba di basecamp Tumpang. Ada yang berbeda di pendakian Gunung Semeru sekarang, registrasi pendakian dilakukan di Tumpang, bukan lagi di Ranupani. Hal tersebut mungkin diberlakukan untuk membuat prosedur registrasi yang kian ramai tetap kondusif. Flash tip: Bawa fotokopi identitas dan surat keterangan sehat dari dokter, jangan lupa dikopi 3 rangkap.

Basecamp Tumpang berbentuk barisan ruko. Selain ruko pendaftaran registrasi ada juga warung dan tempat penyewaan peralatan mendaki. Harganya bahkan lebih murah dari jasa penyewaan yang biasa saya gunakan di Jakarta. Kalau ada barang bawaan yang lupa kamu bawa, kamu bisa menyewa di sana. Dari mulai tenda, sleeping bag, matras, kompor & nesting, hingga sepatu gunung. Namun ini untuk urgent saja, kalau-kalau ada bawaanmu yang tertinggal di rumah. Sebaiknya tetap persiapkan seluruh barang bawaan dari rumah dengan matang. Takutnya stok item di penyewaan sedang kosong (untuk kontak untuk penyewaan mountaineering di basecamp Tumpang bisa tanya melalui Naya).

Prosedur registrasi pendakian Gunung Semeru ternyata semakin repot saat ini. Di basecamp Ranu Pani pendaki harus ikut briefing pendakian dari Taman Nasional kurang lebih setengah jam, di saat anggota tim berada di aula mengikuti briefing pendakian, ketua tim harus melaporkan butki pelaporan di basecamp Tumpang di tempat berbeda. Mengikuti briefing adalah wajib hukumnya. Briefing tidak dilaksanakan 24 jam, briefing kloter terakhir adalah pukul 05.00 sore. Pendaki yang ketinggalan briefing terakhir tidak boleh berangkat mendaki dan harus menunggu sampai keesokan harinya. Ketatnya prosesur pendakian Gunung Semeru ini diberlakukan karena jumlah pendaki Semeru semakin banyak dan jumlah korban hilang juga semakin banyak. Petugas dari TNBTS menjelaskan dengan detail korban-korban yang hilang dan selamat dari pendakian Gunung Semeru. Pada umunya mereka hilang di kawasan Blank 75, setelah summit puncak Mahameru.

Karena ketua tim kami sudah pernah mendaki Semeru sebelumnya, maka kami memutuskan untuk berangkat mendaki malam itu juga, atas ijin dari petugas TNBTS tentunya. Bismillah…..

Kami tiba di Ranu Kumbolo pukul 11.00 malam. Cuaca lumayan dingin sekalipun di sana ramai pendaki dan tenda sangat padat dan rapat. Ramainya Ranu Kumbolo hari itu baru terlihat saat pagi harinya. Kuota pengunjung Gunung Semeru hanya 500 orang per hari, tapi dengar-dengar dari porter jumlah pendaki Gunung Semeru pada libur panjang itu mencapai 3.000 orang banyaknya. Jika dilihat dari penuhnya Ranu Kumbolo saat itu saya sangat percaya kalau jumlah pendaki hari itu mencapai angka ribuan.

Ramainya Ranu Kumbolo

 

Film 5 cm yang tayang pada tahun 2013 lalu di bioskop benar-benar memberikan dampak yang dahsyat akan ramainya pendakian Gunung Semeru. Para pendahulu mungkin akan bersedih melihat Semeru yang sekarang, bahwa Ranu Kumbolo tak lagi suci, meskipun tidak ada lagi pendaki yang boleh berenang atas larangan pihak TNBTS. Di Danau Ranu Kumbolo banyak buih-buih sabun bekas mencuci muka, sikat gigi, atau bahkan mencuci peralatan masak dan makan. Seharusnya, aktifitas seperti itu dilakukan beberapa meter dari bibir danau, sehingga kotorannya tidak terbawa ke danau. Pendaki juga kerap kali melanggar batas larangan mendirikan tenda di tepi danau. Hal ini sangat tidak baik karena aktifitas pendaki akan berkontribusi terhadap kotornya danau.

Perumahan Semeru Indah :’)

 

Hal lain yang menyedihkan dari pendakian Gunung Semeru saat ini adalah banyaknya kotoran manusia di sepanjang jalur pendakian. Sebenarnya pihak TNBTS telah menyediakan toilet umum di dua sisi Ranu Kumbolo. Bentuknya adalah bilik-bilik berpintu dengan lubang di tengah bawah, tanpa WC dan air. Para pendaki yang ingin buang air harus membawa air di dalam botol. Namun, bukan hanya kotoran yang di buang ke lubang, tetapi botol-botol bekas air juga diikutsertakan. Sehingga lubang toilet menjadi kepenuhan dan isinya jadi…. huek! Saya saja nggak mau buang air di toilet tersebut, karena jorok dan bau minta ampun. Namun jika kamu tidak mau buang air di toilet umum tersebut seperti saya, hendaklah mencari lokasi yang aman dan jauh dari jalur pendakian. Pihak TNBTS juga telah mengajarkan tata cara untuk buang air (besar), ialah dengan menggali lubang. Dengan catatan jika kamu belum kebelet dan masih mampu membuat lubang. Buang air di jalur pendakian adalah cara yang sangat tidak pintar, tentu saja hal tersebut sangat merugikan pendaki yang akan lewat. Padahal, pihak TNBTS sudah mengimbau di saat briefing mengenai etika dan tata cara pendakian Gunung Semeru.

bersama Kakak Marcel. Lah bisa reunian di sini. Terakhir ketemu di konser Barasuara :’)

 

Pos selanjutnya yang kami tuju adalah Cemoro Kandang. Setelah melewati Tanjakan Cinta pendaki akan melalui Oro-oro Ombo, yaitu padang luas yang dipenuhi bunga berwarna ungu, Verbena Brasiliensis Vel. Tidak secantik penampakannya, bunga ini ternyata adalah tumbuhan parasit asal Amerika Selatan yang mengancam ekologis di sekitarnya dan menyerap banyak air, bahkan sempat menutupi permukaan air Ranu Pani. Banyak yang mengira bunga tersebut adalah lavender, sehingga beberapa waktu lalu bunga ini menjadi topik yang sangat ramai diperbincangkan di media sosial Intagram, karena muncul foto-foto pendaki yang memetik bunga ini dan dianggap merusak ekosistem dan tidak mencintai alam. Padahal, saat briefing pendaki sangat dipoerbolehkan untuk memetik bunga tersebut dan membawa pulang, dengan catatan tidak tercecer sembarangan karena VBV sangat mudah tumbuh dan mereproduksi diri secara seksual dengan memproduksi benih.

Saat saya ke Semeru, Oro-oro Ombo senang mekar-mekarnya

 

Jarak tempuh dari Ranu Kumbolo ke Pos Cemoro Kandang adalah 1,5 jam. Di pos ini kami beristirahat cukup lama sambil memandangi indahnya Oro-oro Ombo dan menikmati gorengan. Wait, gorengan? YES! Di pos ini ada warung yang menjual minum dan penganan seperti gorengan dan irisan buah semangka. Bahkan di Ranu Kumbolo ada ibu-ibu yang jual nasi bungkus keliling hihihi.


Tiga jam dari Cemoro Kandang kamu akan tiba di Pos berikutnya, yaitu Jambangan.

Artinya, Kalimati sudah dekat. Yeay! Kalimati tidak seramai Ranu Kumbolo, karena banyak pendaki yang datang hanya untuk menghabiskan waktu di Ranu Kumbolo. Tekstur tanah Kalimati adalahberpasir, karena sudah semakin dekat dengan puncak Mahameru yang teksturnya berpasir dan berbatu. Flash tip: Untuk mengambil air, kamu bisa ke Sumber Mani. Jaraknya tidak dekat, butuh satu jam bolak-balik ke sana. Karena berjalan menuju Sumber Mani lumayan menguras tenaga, banyak warga yang akhirnya berjualan air di Kalimati, dengan botol bekas air mineral berukuran 1,5 liter yang dihargai Rp.10.000-15.000 per botolnya. Semua bisa jadi uang di negara kita tercinta ini 😀

 

Bersantai di Kalimati

 

EITS ADA SIAPA TUCH!?

 

*zoom in*

 

Pendaki pink! Bentar lagi pasti jadi artis dan mask tivi hmmm

 

SUMMIT ATTACK!!!! Banyak pendaki yang sudah berangkat menuju puncak dari Kalimati pada pukul 11 malam. Kami saja baru tidur pada pukul 09.00 WIB. Oleh karena itu, kami baru berangkat pada pukul 2 malam, untuk menghindari kemacetan di jalur pendakian. Dibutuhkan waktu 5 jam untuk bisa tiba di puncak Mahameru. Sambil menunggu Windari dan Alek yang masih tertinggal di belakang, saya dan Bayu tidur di sisi jalur pendakian. Ngantuk beraaaat! Tidak terasa sampai fajar mulai menyingsing. Indahnya…..

Menuju Mahameru

Semeru merupakan gunung yang masih sangat aktif dan setiap 20 menit sekali mengeluarkan abu vulkanik dan pasir. Momen ini lah yang sangat ditunggu-tunggu oleh para pendaki di puncak, yaitu untuk berfoto dengan ledakan abu vulkanik tersebut. Saya nggak punya fotonya karena nggak banyak foto-foto di atas puncak. Saat briefing pendaki diimbau untuk tidak berada di puncak lebih dari jam sepuluh pagi, karena material yang dikeluarkan oleh Semeru akan membahayakan untuk manusia.

Bangun tidur kuterus summit

Sejauh ini, jalur puncak Semeru adalah yang paling saya sukai, karena teksturnya sangat tebal akan pasir meskipun berbatu. Tekstur tersebut sangat mempermudah untuk turun dengan cara moonwalk, jalan santai yang saking santainya bisa dengan tanpa melihat pijakan lagi. Banyak pendaki yang berlarian menuruni trek, hal tersebut bagi saya sangat mengganggu dan membahayakan pendaki di belakangnya karena akan menningglakan kepulan debu yang bisa masuk ke mata.

salam WG

Setibanya di Kalimati kami lebih dulu tidur siang sebelum kembali bermalam di Ranu Kumbolo. Nenda di Ranu Kumbolo nggak cukup sekali pokoknya.

Ranu Kumbolo

 

Ranu Kumbolo benar-benar seindah yang diceritakan para pendulu, mencipta syahdu dan meninggalkan bekas dalam hati para pendaki, Tanjakan Cinta dengan mitosnya yang masih dipercaya banyak orang, Oro-oro Ombo dengan Verbena ungu yang sedang cantik-cantiknya beraksi sebagai parasit, lalu Mahameru yang gagah dan indah jadi satu. Pendakian kali ini berjalan serapi yang diharapkan. Agenda berjalan sesuai dengan itinerary yang telah disusun, durasi pendakian yang sesuai dengan ekspektasi, logistik yang cukup, dan puncak yang sempat dicicipi. Aku akan kembali, wahai sang Mahameru yang gagah!

 

 

Salam,

Indie traveler

Situ Gunung, Ranu Kumbolo Jawa Barat

Beberapa waktu lalu saya pun pernah merasakan hal yang demikian. Jadwal ngetrip udah ada, tapi kelamaan ternyata masih dua minggu lagi. Sedangkan otak udah butuh di-refresh.

Disebabkan banyaknya pertanyaan mengenai destinasi satu ini dan bernasib sama (nggak bisa cuti dan atau nggak punya budget), maka saya putuskan untuk membahas secara detail.

Eng…ing…eng….

Ini dia wisata baru yang dekat, murah, dan meriah (karena bisa piknik cantik maksudnya)!

Kawasan wisata Situ Gunung jawabannya. Terletak di Kecamatan Kadudampit, Kamodabupaten Sukabumi, dan masih merupakan bagian dari Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango. Sangat mudah untuk menjangkau tempat ini. Juga banyak pilihan wisatanya di satu kawasan tersebut. Ada beberapa alternatif transportasi yang bisa digunakan. Waktu itu saya dan beberapa teman nekad ingin membeli tiket kereta ke Sukabumi dari stasiun Bogor Palegan (yang letaknya di dekat Taman Topi).

Jadi, pertama-tama kami naik KRL dulu Depok-Bogor, lalu berjalan kaki menuju stasiun Bogor Palegan. Beruntungnya kami, tiket masih tersisa. Kami optimis mendapatkan tiket ini karena waktu itu kami tidak pergi di saat long weekend ya, juga rajin-rajin mengecek laman resmi PT. KAI mengenai ketersediaan tiket. Tidak secara spontan kami beli on the spot tanpa pertimbangan. Jadi, kalau kamu ingin beli tiketnya OTS juga, saya sarankan untuk mempertimbangkan kedua catatan yang saya dan teman-teman lakukan itu.

Perjalanan kereta Bogor-Cisaat hanya memakan waktu dua jam. Bahkan berasanya hanya setengah jam, maklum kebiasaan naik kereta ekonomi ke daerah jawa yang menghabiskan waktu seharian he…he… Ingat, meskipun lokasinya di Sukabumi tidak berarti berhentinya di stasiun Sukabumi juga, jangan sampai salah ya! Turunnya di Stasiun Cisaat, sebelum Stasiun Sukabumi.

Dari stasiun biasanya banyak angkot yang menawarkan jasa untuk carter, ojek juga begitu (Rp. 30.000/orang). Karena saya dan teman-teman berniat untuk backpacking, maka kami memilih untuk ‘ngeteng’. Sekalian berbaur dan berinteraksi langsung dengan penduduk setempat.

Stasiun Cisaat, bukan Sukabumi ya!

Dari Stasiun Cisaat kami naik angkot tujuan Pos Polisi Cisaat. Di dekat Pospol ada pasar, kami mampir dulu untuk belanja sayur-mayur. Tujuan kami adalah jalan-jalan hemat tapi makan enak, pokoknya kemping ceria! Mau jalan-jalan, nggak punya duit karena tanggung bulan.

Naek angkot yow

Dari Pasar Cisaat sambung angkot lagi berwarna merah yang langsung ke arah Situ Gunung. Makin lama angkot makin menanjak dan suasana makin sejuk. Hanya membutuhkan waktu setengah jam untuk akhirnya tiba di pintu Taman Nasional Gunung Gede-Pangrango.

Tiket masuk seharga Rp.32.500/orang. Mungkin terbilang cukup mahal, tetapi sangat tidak masalah kalau harga yang diberikan sesuai dengan fasilitas yang disediakan dan kebersihan yang terjaga. We’ll see. Hati-hati, suka ada oknum yang minta harga untuk mendirikan tenda sebesar Rp. 15.000 atau lebih. Jangan mau!

Duh, senangnya nggak bawa kulkas (baca: keril)!

Ada beberapa camp ground di Situ Gunung. Pengunjung boleh mendirikan tenda di mana saja selama itu masih di dalam wilayah camp ground, asal tidak di danau. Di dekat camp ground juga terdapat kamar mandi yang terbilang bersih dan tidak bau. Kamar mandi yang terdiri dari beberapa pintu itu sangat terjaga kebersihannya, sehingga tidak membuat pengunjung merasa segan untuk sering-sering ke sana (ya kali aja ada yang hobi kebelet he..he..). Luar biasanya, tidak ada pengunjung lain di camp ground. Hanya ada kami bertiga, sehingga kami bebas mendirikan tenda di manapun. Horeeeeee.!!! *lari-lari di camp ground*

 

Sore harinya turun gerimis, maka kami putuskan untuk melihat danaunya esok hari sekalian ke air terjun. Keesokan harinya kami mengunjungi danau yang ditempuh dengan berjalan kaki selama setengah jam (dengan speed keong). Beberapa orang menyebut danau ini sebagai Ranu Kumbolo-nya Jawa Barat. Ternyata ramai sekali. Banyak pengunjung yang datang khusus untuk berkunjung ke danau ini tanpa menginap. Aroma popmie di mana-mana. Bedanya? Ada sampan dan bebek-bebekan ha..ha.. Untuk menyewanya dikenakan tarif Rp.20.000/orang. Sayangnya, saat itu sedang mendung. sehingga foto yang saya dapatkan tidak terlalu cerah. Namun sangat pas suasananya kalau ingin merefleksi diri. Sendu-sendu galau syahdu gimana gitu.

Ismi – Me – Bayu

Ada beberapa tempat yang bisa dikunjungi di kawasan Taman Wisata Situ Gunung tersebut selain danaunya. Ada air terjun Curug Sawer dan Curuyang Cimanaracun. Karena terbatasnya waktu kami tidak mengunjungi Curug Cimanaracun, hanya ke Curug Sawer yang konon adalah curug terbesar di sebuah Taman Nasional di Indonesia. Jarak tempuh menuju curug tersebut adalah 2 km jauhnya. Curug Sawer jauh lebih ramai dari danau tadi. Saya tidak betah berlama-lama di keramaian, sehingga kami di sana hanya menghabiskan waktu tidak lebih dari setengah jam. Air terjunnya deras sekali, sehingga pengunjung dilarang untuk berenang. Namun terdapat spot khusus bagi pengunjung yang ingin merasakan berbasah-basahan di curug tersebut. Oya, di lokasi curug ini juga saya melihat berdiri beberapa tenda. Mungkin boleh camping di sana. Bila kamu tertarik sila tanyakan terlebih dahulu kepada petugas di pintu masuk. Sepertinya seru mendirikan tenda di tepi curug. Next saya dan teman-teman bertekad balik lagi untuk nenda di sana he..he..

Banyak tukang jajanan di kawasan Situ Gunung, dari mulai cilok sampai bakso *nyum*


How to get there:
 
Alternatif 1
KRL Jakarta – Bogor: Rp.7.000
Kereta Bogor Palegan – Cisaat: Rp.25.000
Angkot St. Cisaat – Polsek Cisaat: Rp. 3.000
Angkot Polsek Cisaat – Situ Gunung: Rp. 8.000

Alternatif 2 (resiko: Jalur rawan macet)
KRL Jakarta – Bogor: Rp. 7.000
Angkot 03 dari depan stasiun sampai Terminal Baranangsiang: Rp. 4.000
Elf jurusan Bogor – Sukabumi sampai pertigaan Cisaat: Rp. 25.000

Beberapa blog dan teman mereview dengan harga tarif berbeda-beda, dibanding yang lain mungkin harga yang saya dapatkan jauh lebih murah. Maklum, punya skill menawar yang cukup mumpuni. Apalagi didukung dengan kemahiran berbahasa daerah setempat: Bahasa Sunda.

Total biaya yang kami keluarkan waktu itu kurang-lebih Rp. 96.500/orang untuk pulang-pergi Jakarta-Situ Gunung (sudah termasuk tiket masuk untuk 3D2N). Di luar pengeluaran untuk makan dan biaya tidak terduga ya 🙂

Aku Pernah

Aku pernah menemukan diriku berada dalam sebuah mimpi yang di dalamnya aku tengah berada di dalam pelukmu.

Aku pernah menemukan diriku berharap penuh harap bisa mendekapmu tanpa harap-harap yang cemas.
Aku pernah menemukan diriku meninggalkan jejak manis berwarna maroon samar pada sebilah pipimu yang lebar.
Aku pernah menemukan aku ada di mana-mana di mata dan pikirianmu siang-malam.
Aku pernah menemukan senyumku singgah di bibirmu yang tak berwarna hitam karena tak kau ijinkan dikotori sebatang kretek pun. 
Aku pernah menemukan pundakku bergetar saat bersisian dengan milikmu dan kuharap ia jatuh saja saat aku tertidur di angkutan umum di sebelahmu.
Aku pernah menemukan mimpi-mimpi yang kau selamatkan pada dunia masa depan yang sempat sirna.
Aku pernah menemukan diriku membelai lembut seorang bayi dalam belaimu yang menenangkan.