Liburan Ke LN dengan Ikut Program

Saya tidak berasal dari keluarga kaya yang biasa familly holiday ke luar negeri. Buat saya ke luar negeri adalah sebuah kemewahan. Karena saya sangat mencintai travelling dan travelling ke luar membutuhkan biaya tidak sedikit, maka saya cari alternatif dengan mengikuti program-program kepemudaan internasional, seperti Konferensi, Course Program, atau Homestay Program seperti yang baru-baru ini saya ikuti. Jadi, semua orang bisa ke luar negeri, bukan cuma saya!

Saya pernah mengikuti Program Winterkurs di Berlin, Jerman selama kurang lebih empat puluh hari di tahun 2010 dari Goethe Institut yang seluruh biayanya ditanggung oleh pemerintah Jerman, bahkan para delegasi juga mendapatkan Taschengeld (uang saku) sebesar 75 Euro tiap minggunya. Para delegasi tinggal di asrama Goethe Institut yang memiliki fasilitas lengkap seperti ruang bermain, dapur serta ruang makan, laundry, hingga kebun apel alias ruang komputer yang dapat digunakan oleh para delegasi. Jaman itu internet belum seperti sekarang, tidak semua orang memiliki HP pintar, yang memiliki kamera juga hanya sedikit sekali. Bahkan saya sendiri tidak memiliki ketiganya saat itu. Saya hanya menumpang dari HP teman-teman lain dan mendapatkan foto dari Facebook setelah diunggah mereka. Sedih memang, tapi saya senang dapat terbebas dari keterbatasan itu. Bahwa tidak perlu kaya untuk bisa ke luar negeri 🙂

Namun saya juga pernah mengikuti program yang biayanya tidak sepenuhnya ditanggung oleh pengada acara. Seperti misalnya  Youth Leadership Homestay Program 2018 di Sydney, Australia kemarin. Program tersebut diadakan oleh Gerakan Mari Berbagi yang salah satu value-nya adalah Volunteering, jadi semua biaya dipikirkan sendiri tidak ada yang dibayari. Mengapa demikian? Alasannya, kita akan lebih menghargai apa yang kita bayar daripada yang gratis. Saya sangat setuju dengan ini. Selain itu, keterbatasan dipercaya membuat kita menjadi kreatif mendadak. Dan terbukti benar pada saya saat itu. Tiba-tiba muncul ide untuk menjahit ini dan ituuntuk saya jual. Maka Para delegasi mengupayakan sendiri biaya untuk perjalanan mereka ke negara tujuan. Meskipun pada akhirnya saya juga mendapatkan sponsor uang saku dan tiket pesawat gratis pulang-pergi. Biaya hidup selama di Aussie yang sangat memakan biaya itu sudah ditanggung host-fam, saya hanya perlu memikirkan biaya visa dan biaya oleh-oleh hehehe.

Intinya, ada berbagai banyak cara untuk bisa ke luar negeri dan mengikuti program internasional. Tidak perlu bingung jika sudah mendaftar berbagai program tapi tidak kunjung diterima. Sekarang ini ada banyak sekali program go-abroad yang dapat membantumu mewujudkan cita-cita itu. Mungkin banyak juga yang memiliki uang cukup untuk berlibur ke luar negeri, tapi ingin ke luar negeri untuk mengikuti suatu program kepemudaan untuk menambah pengalaman, tidak hanya untuk liburan. Saran saya, daftar saja program-program berbayar, jika tidak punya biaya kamu bisa mencari sponsor untuk membantu mewujudkan mimpi itu. Mencari sponsor itu tidak sulit asal tau strateginya. Informasi yang baik adalah informasi yang tersampaikan, tidak hanya dipublikasikan. Menurut saya, kesempatan baik didapatkan orang bukan karena ia mampu, tetapi karena ia banyak mencari informasi. Nah, informasi mengenai acara-acara internasional dapat kamu akses di internet, beberaa bahkan memiliki website khusus seperti Youth Opportunities misalnya (saat ini baru tersedia app untuk android).

Di dalam negeri sendiri ada juga program kunjungan kebudayaan hingga konferens internasional di luar negeri. Seperti Youth Empower, Studec Indonesia, dan lain-lain. Organizer tersebut umumnya memiliki line official atau WhatsApp yang dapat memberikan kamu update informasi terbaru. Bahkan ada juga pula pilihan negaranya, tentunya biaya diberikan tergantung dari negara yang dituju dan berapa lama program akan berlangsung.

Proses yang dilalui masing-masing orang untuk mengikuti program antar negara mungkin saja berbeda-beda, ada yang bayar sendiri ada juga yang mendapat beasiswa full, tapi hal tersebut tidak membedakan tujuan akhir yang akan didapatkan. Ketika sudah ada di dalam CV, bayar atau tidak berbayar tidak akan dipermasalahkan, yang ditanya adalah apa yang kamu dapatkan dari mengikuti program tersebut. Jangan batasi diri kamu dengan hanya mau mengikuti program yang gratis, karena dengan perjuangan lebih untuk sesuatu, saya selalu yakin cerita yang didapatkan juga akan lebih banyak dari itu. Bayar nggak bayar, nggak jadi masalah sama sekali! Apalagi kalau endingnya kamu dapat sponsor yang meng-cover semua kebutuhanmu selama program di luar negeri. Sama aja beasiswa full kan? 🙂

Siapapun bisa ke luar negeri. Luar negeri itu tidak jauh, tidak mahal. Hanya perlu usaha lebih saja untuk memperjuangkannya. Selamat berjuang untuk kamu semua yang ingin jalan-jalan sambil cari pengalaman! Let’s go abroad!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s