Menginap A la Bule di Belitung

Pernah nggak kamu mau liburan ke luar kota tapi malah lebih excited untuk ngerasain tempat menginapnya?

It happened to me once, especially when I visited Belitung last month. Ya excited juga sih buat eksplor Belitung apalagi menikmati pantai-pantai cantiknya. But, baru kali ini, di Indonesia, bakalan nginep di……. I don’t know which word to define it, hostel?

Well, sebenarnya hostel jenis ini biasa aja kalau di luar negeri (sebagian orang menyebut hostel jenis ini sebagai dorm), malah konsep ini tergolong budget hostel yang kadang mau nggak mau jadi pilihan kalau kamu backpacking hemat. Kebayang kan gimana deg-degannya kalau sekamar sama bule-bule atau orang asing berbeda kebangsaan. Belum lagi kalau mereka pulang tengah malam after party dan bau alkohol. Yuck!

Kalau di Indonesia, masih jarang banget penginapan yang menerapkan konsep seperti ini, meskipun sudah banyak di beberapa daerah. Salah satunya adalah di Belitung. Nggak mentang-mentang satu kamar untuk delapan orang, kemudian budget hostel dibuat asal-asalan. Asal bisa tidur, asal ada kasur, sukur-sukur dapat lemari atau laci. You wish! Tapi kalau di Indonesia, budget hostel justru dibuat sangat menarik dan nyaman, juga ada laci tentunya. Kita liat Dric’s House, satu-satunya budget hostel dengan fasilitas oke punya yang ada di Belitung.

Satu kamar untuk delapan orang. AC -nya dua kok!

 

No smoking Uyeaaah! Beda banget sama hostel abal di luar yang sering ngebiarin tamunya merokok di dalam kamar

 

Karena saya menginap di hari biasa atau weekdays, jadi Dric’s House nggak terlalu ramai. Orang-orang baru saja check out kemarin saat hari Minggu, kata room boy. Jadi, saya bisa milih deh mau di tempat tidur yang mana hehehe. Oya, untuk laki-laki kamarnya di lantai atas, yang di bawah khusus untuk perempuan. Jadi, meskipun sekamar dengan orang lain, kita nggak akan sekamar dengan lawan jenis, nggak kayak di luar negeri ya yang bisa sekamar dengan siapapun.

 

Milih yang bawah dan paling pojok dekat dinding

 

Saya juga sangat excited menebak-nebak seperti apa teman sekamar di hostel nanti. Karena konsep penginapan seperti ini masih jarang di Indonesia, jadi mungkin kebanyakan orang masih belum terbiasa untuk berbagi kamar dengan orang lain. Yang ada di pikiran saya waktu itu adalah, pasti yang menginap di sini sudah sering backpacking ke luar negeri, jadi sudah terbiasa dengan budget hostel. Nah, teman sekamar saya katanya orang Jakarta juga, tapi kami nggak pernah tatap muka karena saat saya bangun subuh dan berangkat untuk jalan-jalan, dia belum bangun dan saat saya pulang dia sudah di dalam “sarangnya” dengan menutup “tirai” sambil menelpon pacarnya yang orang bule (lah, nguping :p).

Ibu resepsionisnya bilang, tamu yang menginap di sini banyaknya bule. Malah sempat ada bule yang menginap sampai satu bulan. Padahal sebelum memutuskan menginap di sini dia tanya-tanya doang lalu keliling membandingkan dengan hostel lain, lalu ujungnya balik ke Dric’s House lagi.

 

Mentang-mentang di kasur atas nggak ada orang, semena-mena jemur kaos kaki di tangga. Nggak boleh dicontoh ya :p

 

Menariknya, di Dric’s House ini juga disediakan Happy Corner, yaitu ruang khusus buat nonton film atau buku karena disediakan banyak sekali DVD dan buku, letaknya di lantai dua. Saya hanya foto satu sudutnya, yang satu lagi di tempat ada TV LCD-nya backlight.

Kalau lagi nunggu dijemput, saya bisa sambil baca-baca di sini

 

Kamar mandinya di setiap lantai ada tiga, jadi nggak perlu khawatir berebutan karena semua pasti kebagian. Kalau kamu malas bawa sabun dan sampo, di sini disediakan, tapi tentu saja nggak ada sikat gigi ya karena ini hostel bukan hotel. Ada air hangat juga, karena meskipun cuaca di luar panas, Belitung sangat dingin kalau malam. Buat orang yang terbiasa mandi sebelum tidur, ini sangat membantu.

 

Bersih dan kering. Jadi betah….. #eh

 

Wastafelnya bagus. I love every corner of this hostel!

Enaknya lagi menginap di sini adalah kamu akan mendapatkan sarapan yang nggak asal-asalan. Setiap pagi disediakan roti, selai, kopi, dan teh di meja makan. Tapi selain itu ada juga nasi uduk, besoknya saya dikasih nasi kuning. Saya pikir hanya roti aja kayak penginapan pada umumnya. Entah apakah ini sang penjaga hostel yang sangat berbaik hati karena melihat saya kurus, eh salah maksudnya, apakah karena tamu sedang tidak terlalu ramai jadi turut dibelikan (kayaknya sih ibunya memang beli nasi itu buat . sarapan bareng keluarganya) atau memang standar pelayanannya seperti itu. Kapan-kapan saya coba menginap lagi di situ pas high season deh ha..ha..

Tapi beneran, baik ibu resepsionis maupun sang room boy yang merupakan suaminya baik dan sopan banget. Saya bahkan sampai pinjam mukena, setrikaan, pinjam jemuran (kok nggak tau diri ya). Pemilik hostel ini apalagi, ramah dan baik hati, Bu Jusni. Nice to meet you, Bu!

Meskipun ada ruang tamu di dalam, ngobrol di luar pun menyenangkan. Ada TV kabelnya juga, nobar bola enak nih haha

 

Benar-benar nggak akan lupa pengalaman menginap di Dric’s House yang super nyaman dan asik. Di sini kamu juga bisa menyewa motor atau mobil kalau mau eksplor Belitung sesuka hati. Saya ditawarin awalnya, tapi karena nggak bisa nyetir, jadi cari teman yang bisa nyetir aja ha..ha..

Lokasi dekat bandara, dekat Danau Kaolin, harga juga murah banget cuma Rp. 150.000 sudah termasuk sarapan. What a nice staycation! I swear I’ll be back here later! 

 

Dric’s House

Jl. Jend Sudirman RT 028 RW 010, Air Rayak, Perawas,

Tanjungpandan, Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung 33411

0878-7748-7888

 

The Hijabtraveller,

 

Nay.

Ruangguru, Quipper, Zenius, Mau Pilih Mana?

Masih berkaitan dengan postingan sebelumnya tentang les bimbel vs les online, selanjutnya banyak yang tanya lebih bagus mana Ruangguru, Quipper, atau Zenius, karena ketiganya adalah start-up di bidang pendidikan yang dapat membantu belajar via online. Di postingan sebelumnya, aku hanya menyebut Ruangguru karena memang menurutku Ruangguru jauh lebih unggul dari berbagai aspek. Agar lebih afdol, mari kita bedah satu per satu kelebihan dan keunggulan ketiganya.

Di zaman yang serba mudah ini, belajar pun bisa lewat online. Sudah ada beberapa fasilitas belajar berbasis teknologi yang dapat menjadi pilihan, seperti Quipper, Ruangguru, dan Zenius. Namun ketiganya punya kekurangan dan kelebihan masing-masing. Alasan terbesar aku menggunakan Ruangguru adalah karena hanya ia yang memiliki fasilitas belajar IELTS/TOEFL, sehingga bukan hanya anak sekolah, (former) karyawan seperti aku pun bisa belajar di Ruangguru. Apalagi sekarang semua orang dewasa membutuhkan sertifikat IELTS/TOEFL, baik untuk melanjutkan pendidikan yang lebih tinggi atau melamar kerja. Lain dengan Ruangguru, Zenius dan Quipper hanya fokus kepada materi belajar sekolah dari mulai SD hingga SMA. Ruangguru menyediakan fasilitas belajar untuk usia yang lebih beragam, mulai dari SD, SMP, SMA, hingga umum.

Home Zenius yang terlalu monoton namun simpel

 

Home Ruangguru dengan slide bar yang lumayan membantu karena fasilitas yang diberikan cukup banyak

 

Home Quipper dengan Maudy Ayunda sebagai pemanis laman

Bicara soal harga, Ruangguru memang sedikit lebih mahal dibanding Zenius, tapi kualitas guru dan fasilitas yang diberikan jauh lebih berkualitas dan lengkap. Ibarat kata, ada uang ada barang. Guru-guru di Ruangguru lebih interakif dibanding yang lainnya, bahkan dibandingkan Quipper yang  menurut saya gurunya terlalu bertele-tele ketika mengajar.

Meskipun ketiganya adalah perusahaan teknologi, ternyata nggak semuanya punya aplikasi yang mumpuni. Quipper punya aplikasi, namun masih jauh lebih bagus aplikasi milik Ruangguru, yang mudah digunakan dan tampilannya lebih wow. Bahkan Zenius tidak punya aplikasi meskipun sudah lebih lama muncul dibanding yang lain, yaitu sudah sepuluh tahun semenjak awal didirikan.

Sebagai media belajar visual, tentu video jadi penilaian utama sebagai sarana penunjang belajar. Video yang ditawarkan oleh Ruangguru jelas lebih menarik karena menggunakan animasi, itu juga salah satu alasan yang mungkin bikin aplikasi Ruangguru lumayan berat, coba deh cek di ruang belajarnya. Sementara video yang diproduksi Quipper menurutku terlalu lama dan kadang bahkan tidak ada judul, pun video di Zenius terlalu monoton karena dibuat hanya dari tulisan tangan.

Contoh fasilitas Ruangbelajar milik Ruangguru. Benar-benar seperti tatap muka dengan guru di kelas kan?

Sayangnya, banyak yang belum tau soal Ruangguru. Orang-orang mungkin lebih kenal Quipper karena dipormosikan dengan Maudy Ayunda sebagai brand ambassador. Quipper pun lebih banyak iklannya dan gencar melakukan roadshow ke sekolah-sekolah. Meskipun Ruangguru lebih unggul dari berbagai sisi, soal pemasaran saya akui memang belum semaksimal yang lain.

Dari semua perbandingan di atas, sudah sangat jelas merk mana yang lebih unggul. Itulah alasannya kenapa saya sangat mengungguli Ruangguru dibanding yang lainnya. Ruangguru pun jauh lebih mudah digunakan dan dapat diakses di mana saja dari mulai PC, Android, maupun Apple. Fasilitas dan layanan yang diberikan juga jauh lebih baik dibanding yang lainnya. Aplikasi Ruangguru benar-benar mempermudah siapapun untuk belajar dan bisa dianggap sebagai revolusi pendidikan abad 20-an. Salut buat Belva dan Iman Usman sebagai Co-founder Ruangguru!

 

 

Sajakrasa290917

Jangan pernah mengambinghitamkan kata perjuangan
BJ Habibie meraih mimpi setelah berhasil memenangkan liku cintanya
Rangga berusaha berdusta, menyebrang benua hingga terlampau masa
Namun semesta menghadiahkan kesetiaannya dengan cinta
Ketakutan membelenggumu dan kau memilih tak berdaya
Layaknya Air Mata yang harus diseka
Semua ada harganya
Termasuk perasaan yang kau dustakan

 

Menemukan Guru Privat Berkualitas di Ruangguru

Sejak lulus dari UI, sering banget ditanya apa tips-nya biar bisa masuk UI. Khususnya perihal: Dulu les di mana? Ambil program apa? Berapa lama?

Bicara soal les bimbel, dulu aku memang pernah ikut bimbel di Nurul Fikri khusus untuk program persiapan ujian masuk PTN. Waktu itu cuma les sebentar karena les bimbel menurutku kurang efektif, jadi ending-nya aku belajar sendiri. Mau privat pun bingung karena aku rada picky untuk milih guru. Kalau ditanya kira-kira sebaiknya ambil les di mana, aku nggak menyarankan les bimbel karena berdasarkan dari pengalaman yang pernah kupunya, menurutku jauh lebih efektif untuk les privat. Pertanyaannya, di mana kita bisa menemukan guru privat yang berkualitas? Aku akan bahas nanti, sambil menjelaskan tiga poin utama kenapa les bimbel kurang efektif berdasarkan dari pengalamanku les di Nurul Fikri:

SATU. Dari segi pengajar, les bimbel menyediakan guru-guru yang kita sama sekali nggak tau latar belakangnya dan nggak bisa milih juga, sementara nggak semua guru akan cocok cara mengajarnya dengan kita. Les privat tentu lebih meyakinkan, tapi masalahnya, cari guru privat yang berkualitas dan sesuai dengan kebutuhan maupun keinginan kita nggak semudah itu. Kita harus tau beberapa hal utama tentang calon guru seperti lulusan mana, metode belajarnya seperti apa, dan track record mengajarnya (ini penting banget kalau kita dapat rekomendasi guru privat dari mulut ke mulut).

Enaknya kids zaman now, saat ini makin banyak fasilitas belajar online seperti halnya Ruangguru. Aku sebut Ruangguru karena memang menurutku Ruangguru adalah jasa les online yang paling bagus dari yang lain. Keunggulan yang paling menguntungkan ya itu tadi, kita bisa pilih guru privat yang kita mau dilihat dari lulusan mana, bahkan banyak juga yang lulusan luar negeri, seperti Monash University, University of Stavanger Norway, Madison Collage, dll. Selain jelas berasal dari kampus mana, setiap guru di Ruangguru juga memiliki review dari murid atau orang tua murid. Bukan sekadar rating berupa angka, review juga berupa penjelasan mengenai pengalaman belajar murid bersama sang guru. Ada juga detail tarif mengajar yang sangat berguna untuk disesuaikan dengan kemampuan kita membayar. Dari detail-detail itu murid bisa bebas memilih guru yang mana untuk menjadi mentor privat. Nggak akan ada lagi istilah beli kucing dalam karung. Masalah terbesar telah terpecahkan!

DUA. Les bimbel itu capek. Pertama, jadwal sudah ditentukan dan nggak bisa diganggu gugat. Kebayang kan setelah seharian belajar ditambah pendalaman materi IPA untuk persiapan Ujian Nasional (karena waktu itu ambil jurusan IPA), masih harus belajar lagi di tempat bimbel sampai malam. Kadang muncul niat jahat buat bolos dan istirahat aja di rumah. Daripada dipaksa terus jadi sakit, kan? Kedua, waktu itu aku ngalamin les pindah-pindah cabang. Hari ini di Nurul Fikri cabang Rawamangun, besoknya di Nurul Fikri cabang Cempaka Putih karena ingin konsultasi dengan seorang guru yang hari itu adanya di cabang lain. Hal begini yang nggak akan terjadi kalau kita les privat di Ruangguru. Kapan pun dan di mana pun kita bisa konsultasi jika sudah buat appointment dengan guru (bahkan komunikasi dapat langsung dilakukan melalui chat). Nggak akan ngerasa capek lagi, karena les bisa dilakukan di rumah dengan hanya bermodalkan koneksi internet. Sesimpel itu!

TIGA. Ini faktor ketiga yang nggak kalah penting. Sebagai orang yang gampang bosan, les bimbel adalah hal yang sangat mubazir karena metode pengajaran umumnya sama dengan di sekolah; yaitu penuturan. Asiknya di Ruangguru, metode belajar jauh lebih menarik karena disediakan video belajar berbentuk animasi. Kalau butuh diulang, tinggal repeat videonya. Beberapa video bahkan juga disediakan di Youtube dan bisa diakses secara gratis oleh siapa saja, sekalipun bukan pengguna aplikasi Ruangguru. Bukan sebagai murid aja bisa kebantu banget belajar via Youtube Ruangguru, apalagi kalau jadi murid, kan?

Itu dia tiga hal utama yang bisa digunakan sebagai pertimbangan mengapa les bimbel kurang efektif. Lagi-lagi, ini berdasarkan pengalamanku, jadi mungkin berbeda dengan orang lain. Kesimpulannya, belajarlah dengan guru privat yang sudah teruji kualitasnya seperti ruang les yang ada di Ruangguru. Sebenarnya, masih banyak keunggulan Ruangguru yang belum aku jabarkan, seperti website yang mudah dipahami, selalu update kurikulum terbaru, dan dapat menjadi ruang belajar untuk semua kalangan dari mulai usia SD sampai kebutuhan umum. Apalagi buat yang juga kepengin masuk UI, bisa langsung privat dengan alumni UI yang ada di Ruangguru. Bahkan ada juga lulusan PTN favorit lainnya seperti ITB, UNJ, UPI, dan lain-lain. Sambil belajar juga bisa sharing seputar dunia perkuliahan, enak kan?

Selamat belajar dan semoga nanti kamu juga bisa pakai jaket kuning ya!

 

 

 

 

Masih Sama

Sekali lagi, namamu menyeruak di setiap jeda dalam napasku. Lebih lagi, bayang tentangmu mengombak mencipta gejolak di dada. Dunia serta-merta benderang, bahkan langit sore menjatuhkan bintang-bintang.

Sementara kau tersisip menjelma rindu dalam spasi-spasi rangkai kata yang kucipta. Aku kini memiliki hobi baru, mereka-reka setiap waktu apa yang sedang ada dalam pikirmu. Adakah aku terbersit di dalamnya?

Pertemuan denganmu menjadi ritual yang paling kutunggu, sering kali membuat resah dan gelisah, namun aneh terasa semua berlalu begitu cepat tatkala kita tengah berjumpa. Kemudian yang bisa aku lakukan hanya bersabar untuk pertemuan berikutnya.

Kita serupa aktor melodrama, dan aku benci mengakuinya. Melakoninya adalah satu-satunya cara yang kubisa, meski sering kali bahagiaku diputar-balik praduga. Aku ternyata menginginkanmu sebanyak yang tak kuduga, tanpa kusadari doa-doaku menjadi lebih panjang dari biasanya. Namamu berulang kali dipantulkan benakku sendiri, terpantul berkali-kali di telinga dan di hati. Hanya saja pada hati, tertinggal juga debar yang tak kumengerti.

Aku tak ingin bermain judi. Maka dari itu, ada kah buku petunjuk yang akan mengantarkanku ke mana seharusnya aku melabuhkan diri? Jika salah jalan kutempuh, akankah kita berjumpa di persimpangan jalan dan pulang bersama?

Segala yang pernah terasa tak mungkin kini menjadi ingin. Melihatmu berjuang keras membuatku ingin menjadi pendukung paling utama. Segala mimpi yang kau cita-citakan seperti ingin kubantu untuk wujudkan, karena mimpi kita selaras nyatanya.

Aku melihat masa depan pada kedua mata yang kaupunya. Bagian ini tak akan bosan kusampaikan, karena memang ia satu-satunya petunjuk yang kudapatkan dengan tanpa kuminta. Segalanya tergambar jelas di sana. Tentang mimpi-mimpimu dan keinginanmu untuk melibatkan aku di dalamnya, namun ada urung di sisi lainnya.

Untuk pertama kalinya, begitu sulit merajut kata kala hati sedang berbunga. Entah karena terlalu bahagia, atau pula karena telah habis daya karenamu. Yang ingin kulakukan hanya melihatmu terus-terusan dari kejauhan, kemudian diam-diam menyimpan senyum  dan menabung rindu satu per satu.

Semestaku mengatakan kita akan dipersatukan masa depan. Notifikasi darimu mungkin akan menjadi satu-satunya pengobat rindu bila hariku tak berhadiahkan temu. Aku tahu semua tak akan melulu berujung kecewa, aku tahu trauma tak selamanya menyisakan duka dan cerita yang hampir sama. Kau — kuyakin — akan menjadi cerita paling sukacita dalam sejarah panjang hidupku nantinya. Dan semua tak hanya tentangmu, melainkan tentang kita dan hal-hal menarik lainnya.

Pada Sepasang Mata

Bertahun-tahun aku bertahan menyimpan elegi tentang seseorang yang tak mau kuingat lagi di satu sudut rahasia. Aku selalu berharap seluruh yang pernah kulakukan akan luruh dan terabaikan. Namun, selalu gagal terlaksanakan. 

Perlahan, saat tak kukehendaki, muncul sebuah tanya yang membuat lega dalam benak tak dinyana. Bayang-bayang kelabu kian sirna di sawang. Butuh triliunan detik untuk aku bisa menerjemahkan konspirasi semesta, yang kala itu paradoks dengan warna langit berwarna nila — seolah sedang berkelahi dengan waktu sehingga lebam seluruh permukaannya. Kembali padamu, pria yang membuat kata-kata jadi tak berharga. Mulai saat itu, saat tatap kita beradu dan seribu kata membeku, batinku kerap menciptakan gema tanpa makna. Atau aku yang terlalu takut untuk dengan baik menyimpulkan maknanya. Berhari-hari setelahnya, kau menjelma poros yang menarik kesemua energi dan emosiku di saat yang sama.

Pada matamu, aku menemukan kisah-kisah bahagia dengan sosok diriku di dalamnya. Aku tak ingin besar kepala, namun matamu mencumbu isi kepalaku berkali-kali dan aku tahu dengan jelas kau sengaja melakukannya. Rasa cemburu muncul satu per satu, semisal saat seluruh waktumu dapat memiliki utuh dirimu sedangkan aku tidak. Juga saat mimpi-mimpimu merebut seluruh perhatianmu sehingga tak ada lagi tersisa untukku. Di antara cabang-cabang dari rencana yang kau punya, aku ingin ada namaku tertulis di salah satu dahannya. Rasa-rasanya, aku jadi tak mengenal diriku sendiri, dalam waktu teramat singkat ini aku begitu yakin ada potangan jiwaku kau miliki. Aku tidak paham bagaimana kau bisa terasa tak asing bagiku. Melihat sosokmu seperti melihat diriku sendiri, teramat aku mengenalinya, atau mungkin lebih tepatnya melihatmu seperti melihat seseorang yang selama ini bersemayam dalam mimpi dan doaku.

Tuan, adalah sebuah kegembiraan yang tenang, membayangkan kita menua bersama-sama dengan kesamaan yang kita punya.

 

Sajakrasa041017

Tak perlu menetap untuk menatap
Sebab kalian telah tinggal di satu sudut dalam otakku
Kita telah saling tahu
Meski aku ingin lebih dari itu
Mengenal baik satu per satu seperti hadiah paling kutunggu
Begitu menyenangkan membayangkan masing-masing kita menggapai cita
Berjumpa di belahan dunia lainnya
Dengan cara yang tak kita duga
Pada nyatanya
Sering kali memang semesta bertindak di luar kehendak
Serupa pertemuan ini yang menjumpa akhir cerita
Namun, untuk diingat, perpisahan hanyalah jeda agar rindu dapat bermakna

Kediri, 04-10-2017

Ini Dia Wisata dan Budaya Kabupaten Tangerang!

I am so grateful that I had chosen as one of Ambassadors of Tourism and Culture at Tangerang Regency 2016. Despite that, there were a lot of people asking me why Tangerang and not Jakarta (as Abang – None)?

(Sebenernya, lebih banyak yang tanya “KOK BISA-BISANYA LO IKUTAN AJANG PEAGENT?”. Sama, saya juga bingung ha..ha..)

Call me classic, tapi jawabannya adalah karena Kabupaten Tangerang memiliki potensi pariwisata dan budaya yang belum terlalu dikenal dengan baik, because I do love tourism, juga karena ingin mencari teman di Tangerang karena selama pulang ke rumah mama selalu mengeram di dalam rumah karena semua teman ada di Jakarta. One thing for sure, saya tidak pernah menganggap ini sebagai kompetisi, sehingga tidak merasa perlu bunuh diri ketika tidak dinyatakan menjadi juara 🙂

Kabupaten Tangerang memiliki berbagai objek wisata yang dapat dikunjungi. Saking banyaknya, mari kita bagi ke dalam beberapa kategori agar lebih mempermudah.

1. Wisata Belanja

Dari seluruh wilayah di Banten, saya percaya diri untuk mengatakan bahwa pusat perbelanjaan paling asyik ngumpulnya ya di Kabupaten Tangerang. Menariknya, banyak yang tidak mengetahui bahwa AEON Mall adalah bagian dari Kabupaten Tangerang tepatnya di kecamatan Cisauk. Seain Mall yang khas dengan Japan stuffs ini masih banyak wisata belanja lainnya yang juga menjadi favorit, yaitu Summarecon Digital Serpong, Supermal Karawaci, dan Summarecon Digital Center, dll.

2. Wisata Bahari

Mungkin banyak yang sudah tahu bahwa Provinsi Banten memiliki pantai-pantai yang indah seperti Anyer, Sawarna, Carita, Bagedur. Kabupaten Tangerang sebagai bagian dari Banten juga memiliki pantai yang bisa kamu kunjungi seperti Pantai Tanjung Pasir, Pantai Pulau Cangkir, dan Pantai Tanjung Kait.

3. Wisata Alam

Selalin pantai, Kabupaten Tangerang juga memiliki wisata alam lain seperti Hutan Keramat Solear yang berada di Kecamatan Solear, di mana terdapat banyak pepohonan rimbun serta fauna seperti beberapa ekor kera yang konon katanya tidak pernah berkurang atau bertambah jumlahnya. Wisata alam lainnya yang pernah saya kunjungi adalah Telaga Biru Cigaru, yang saya sebut sebagai Danau Kaolin versi Tangerang. Cara untuk mengunjunginya sudah pernah saya tulis di sini.

4. Wisata Budaya

Masyarakat di Kabupaten Tangerang terdiri dari beragam budaya seperti Sunda, Betawi, dan Tionghoa, sehingga budaya yang dihailkan juga beragam. Salah satu contohnya adalah Wihara Tjoe Soe Kong, yang merupakan salah satu peninggalan kebudayaan Tionghoa yang berada di Kecamatan Teluk Naga. Wihara ini terletak dekat dengan Pantai Tanjung Kait. Detail lebih lengkapnya mengenai Wihara ini juga sudah pernah saya review di sini. Perpaduan ketiga budaya ini juga menghasilkan budaya unik untuk Kabupaten Tangerang seperti Tari Cukin dan Topeng Si Tolay. Sehingga menjadi Seni Pertunjukan yang populer di daerah Kabupaten Tangerang.

5. Wisata Konvensional

Apa sih sebenarnya arti dari Wisata Konvesional? Adalah wisata yang jauh dari alam, berupa infrastruktur bangunan, di mana wisatawan yang datang dapat beristirahat dan dapat merawat diri. Hotel misalnya. Tentu saja terdapat banyak jenis hotel yang dimiliki oleh Kabupaten Tangerang yaitu Hotel Imperial Aryaduta, Hotel Atria, Hotel Ara, dan lain sebagainya.

6. Wisata Religi

Jangan terkecoh perbedaan wisata religi dan wisata budaya, meskipun beberapa wisata religi dapat juga diklasifikasikan sebagai bagian dari wisata budaya seperti Klenteng Tjo Soe Kong. Fokus utama wisata religi adalah tempat beribadah, seperti Masjid Agung Al-Amjad. Salah satu wisata religi favorit saya di Kabupaten Tangerang adalah Masjid Asmaul Husna di Summarecon. Dinding bangunannya terbuat dari susunan 99 Nama Allah (Asmaul Husna) dengan warna hijau. Arsitek yang membuatnya tak lain dan tak bukan adalah the talented one Kang Ridwan Kamil.

7. Wisata Minat Khusus

Selama masa pembinaan Kang Nong, saya masih gagal paham sebenarnya apa saja yang masuk ke dalam kategori Wisata Minat Khusus. Dan ternyata bukan hanya saya, beberapa teman finalis juga memiliki kebingungan serupa. Well, i will let you know sebenarnya apa itu Wisata Minat Khusus dan apa saya yang termasuk menjadi bagiannya. Dalam Bahasa Inggris, Wisata Minat Khusus dikenal sebagai Special Interest Tourism. Dilihat dari namanya, sesuai dugaan saya wisata ini merupakan wisata yang anti mainstream.

Apa saja yang termasuk Wisata Minat Khusus? KEMENPAR menyebutkan bahwa Wisata Minat Khusus bisa terdiri dari wisata olahraga, edukasi, dan MICE. Apa itu MICE? Ialah Meeting, Incentive, Convention, Exhibition. Di Kabupaten Tangerang ICE (Indonesia Convention Exhibition) yang berada di Kecamatan Pagedangan adalah bagian dari MICE. ICE juga merupakan Convention Hall terbesar se – Asia Tenggara. Banyak yang tidak tahu bahwa ICE ini milik Kabupaten Tangerang, melainkan wilayah lainnya. Now you guys know 🙂

Agar tidak bingung, ini poin-poin yang bia dikategorikan sebagai bagian dari Wisata Minat Khusus:

1. Rewarding, penghargaan terhadap objek yang dikunjungi.
2. Enriching, pengkayaan diri, dapat juga dalam rangka bisnis.
3. Adventure, minat bertualang yang tinggi.
4. Learning, keinginan untuk mempelajari hal yang baru.

Yes, Scientia Square Park juga bisa dikategorikan menjadi bagian dari Wisata Minat Khusus. Karena terdapat wisata yang edukatif dan adventure seperti bercocok tanam (nuansa pedesaan di tengah kota), hingga wall climbing dengan pendampingan khusus tentuya.

Omong-omong soal budaya Kabupaten Tangerang, apalagi hasil kebudayaannya yang potensial untuk mendatangkan penghasilan bagi warganya? Yak, Topi Bambu!

Nah, itu dia semua wisata-wisata yang ada di Kabupaten Tangerang. Saya pribadi belum mengunjungi kesemuanya, masih dalam proses. So, ada banyak alasan untuk berwisata di Kabupaten Tangerang. Ayo kunjungi Kabupaten Tangerang!

Good luck juga untuk seluruh finalis Kang & Nong Kabupaten Tangerang. Semoga catatan ini dapat membantu 🙂

Telaga Biru Cigaru: Wisata Alam Hits di Tangerang

Selain terkenal oleh wisata belanjanya seperti Summarecon Mall Serpong, Supermall Karawaci, hingga AEON Mall, Kabupaten Tangerang juga memiliki wisata alam yang wajib dikunjungi. Selain karena dekat dari ibu kota, umumnya juga murah meriah bahkan tidak dipungut biaya. Serius!

Jangan khawatir jika kamu tidak membawa kendaraan pribadi, karena telaga ini sangat mudah diakses dengan angkutan umum. Perjalanan dapat dimulai dari stasiun Tanah Abang. Pilih kereta jurusan Maja dan turunlah di stasiun Tigaraksa (Flash tip: Tanya lah petugas stasiun apakah kereta tersebut berhenti di stasiun Tigaraksa atau hanya sampai Parung Panjang, karena jika hanya sampai Parung Panjang maka kamu harus menyambung lagi ke Tigaraksa).

Kebetulan beberapa hari lalu ada teman dari luar kota yang sedang berkunjung ke Tangerang dan ingin berjalan-jalan. Sekalian saja saya ajak ke Telaga Biru Cigaru ini. Karena saya tinggal di Kabupaten Tangerang, saya hanya perlu naik kereta dari Stasiun Rawa Buntu. Kereta menuju Maja cukup lama dan jarang, sehingga dibutuhkan waktu kurang lebih satu jam hingga tiba di Stasiun Tigaraksa. Jangan bayangkan stasiun ini sama seperti stasiun-stasiun lainnya yang modern dan terdapat minimart. Di Stasiun Tigaraksa hanya terdapat banyak warung-warung penjual makanan seperti soto, bakso, dll. Satu-satunya store hanya ada Roti O (Flash tip: Sebaiknya siapkan camilan karena di Stasiun  Tigaraksa tidak terdapat minimart A ataupun I ).

Selanjutnya, kamu bisa menggunakan ojek atau angkot. Pangkalan angkot terletak sekitar 300 meter dari stasiun. Dan ternyata di sana terdapat minimart (tentu saja sepasang, A dan I). Lumayan masuk buat ngadem, karena suhu di sana sangat panas dan lembab. Sampai-sampai saya bertanya ke pramuniaga, apakah terdapat pantai di daerah tersebut karena suhu dan hawanya persis seperti dekat laut karena setahu saya tidak ada. Dan memang mbak pramuniaga menjawab, tidak ada. Jadi, pastikan kamu menggunakan pakaian yang menyerap keringat dan tidak gerah. #FlashTip

Angkot berwarna putih-tosca dengan jurusan Balaraja – Adhyasa. Jangan takut akan salah naik angkot karena hanya ada satu jenis angkot dengan satu jurusan. Kamu bisa turun di pertigaan SMAN 08 Cisoka, adanya di sebelah kanan jalan. Patokannya? Jika kamu sudah melewati Grand Balaraja (di sebelah kiri jalan), berarti pertigaan SMAN 08 Cisoka tersebut sudah dekat #FlashTip. Tidak terdapat banyak petunjuk menuju Telaga Biru Cisoka. Saat saya pertama kali pergi ke Telaga Biru, saya benar-benar get lost karena SMA 08 Cisoka tersebut tidak ada di dalam peta!

Ongkos angkot untuk per orangnya Rp.7.000. Jangan sampai kamu terlihat seperti turis karena supir angkot bisa tidak memberikan kembalian jika jumlah uang tidak pas. Lebih baik tanya ke penumpang lainnya jika kamu ragu akan pertigaan SMAN 08 Cisoka yang dimaksud. Setelah turun di pertigaan tersebut akan ada pangkalan ojek yang menawarkan jasa. Saya memilih untuk menggunakan jasa ojek karena ini dapat memberikan pemasukan bagi warga sekitar. Hal ini tentu menjadi bentuk dukungan yang dapat meningkatkan produktivitas dan sumber penghasilan masyarakat setempat. Ojek ini akan mengantarkan kita hingga ke lokasi Telaga Biru. Dan menggunakan ojek jauh lebih mudah dan murah daripada membawa kendaraan pribadi jika ke Telaga Biru (Flash tip: Menuju Telaga Biru terdapat banyak pungutan liar, bahkan kamu bisa tiga kali membayar, satu-satunya cara agar terhindar dari pungli tersebut adalah menggunakan jasa ojek). Karena untuk kendaraan pribadi akan dikenakan biaya sebesar Rp.5.000 untuk motor dan Rp.20.000 untuk mobil. Dan setelah gerbang masih ada pos lagi yang mengharuskan kamu untuk membayar (kalau tidak salah untuk per orangnya dan kendaraan juga), belum lagi biaya parkir. Sedangkan jika naik ojek, kamu hanya perlu mengeluarkan uang sebesar Rp.15.000 dan tidak ada biaya masuk wisata untuk per orangnya alias gratis! #FlashTip

Banyak juga yang akhirnya memilih berjalan kaki dari pintu gerbang agar tidak harus membayar. FYI, dari pertigaan SMAN 08 Cisoka hingga Telaga Biru kira-kira jaraknya 3 km bok! Letak gerbang Telaga Biru itu kira-kira di tengahnya, masih jauh dari lokasi telaga. Duh, terlalu nyiksa diri kalau mau jalan kaki di pinggir sawah dengan suhu seterik 32 derajat. Mending uangnya buat makan bakso di pinggir telaga nanti.

Jejeran warung di tepian tebing pasir Telaga Biru Cisoka

 

Telaga Biru Cisoka dulunya adalah galian pasir yang tidak beroperasi lagi sejak dua tahun lalu (pasir Cisoka terkenal sangat bagus dan dikirim ke mana-mana). Sehingga cekungan terbendung air hujan yang kemudian menjadi telaga. Namun uniknya telaga ini berwarna biru jernih. Sangat berbeda dengan danau alami yang terletak bersebelahan dengannya. Dan tidak hanya satu, total ada empat telaga biru yang tercipta). Seiring dengan terkenalnya Telaga Biru, muncul mitos-mitos yang berkembang, seperti adanya bidadari yang pernah datang ke telaga ini dan membuat air danaunya menjadi biru yang indah. Instagramable banget!

Danau Alami yang berwarna hijau

 

Danau buatan atau Telaga Biru Cisoka (terletak bersebelahan dengan Danau Alami)

 

Patung Banteng yang merupakan ikon dari PT. Badak Perkasa Group (perusahaan yang membuat galian pasir di wilayah tersebut)

Di telaga tersebut pengunjung dapat menikmati keindahan dengan menaiki sampan. Terdapat juga sepeda bebek di danau alami sebelahnya bila kamu ingin menikmati keindahan telaga dari sisi yang lain. Birunya Telaga Cisoka tersebut membuat saya tidak pernah menyesal untuk kembali lagi dan lagi ke sana.

Saya tiba jam sebelas dan sudah pulang pukul setengah dua karena tidak tahan cuaca yang sangat puanas. Karena tidak ada jam tutup di Telaga Biru, saya sarankan untuk berkunjung di pagi atau sore hari agar tidak terlalu panas. Apalagi jika sedang banyak angin, dijamin betah.

Ayo, berkunjung ke Telaga Biru Cisoka di Kabupaten Tangerang!

 

How to get there:

Alternatif 1
 
KRL Jakarta (Tanah Abang) – Tigaraksa: Rp.6.000
Angkot St. Tigaraksa – Pertigaan SMAN 08 Cisoka: Rp. 7.000
Ojek dari Pertigaan SMAN 08 Cisoka hingga Telaga Biru: Rp. 15.000

Tiket masuk per orangan: FREE jika menggunakan jasa ojek 😉

 

Alternatif 2

KRL Jakarta (Tanah Abang) – Tigaraksa: Rp.6.000
Ojek dari Stasiun Tigaraksa – Telaga Biru Cigarus Rp. 45.000

Tiket masuk per orangan: FREE jika menggunakan jasa ojek 😉

 

nb: bagi yang butuh kontak jasa ojek untuk ke Telaga Biru Cigaru atau ingin tanya apapun seputar telaga bisa reply di kolom komentar di bawah ini atau langsung email nayadini@icloud.com/line nayadini.

 

Salam,

Duta Pariwisata dan Budaya Kabupaten Tangerang 2016

Rekomendasi Baju Renang Muslimah: Kamu Harus Punya!

Salah satu alasan kenapa saya senang berkegiatan outdoor adalah untuk membuktikan bahwa hijab tidak menjadi penghalang untuk produktif dalam beraktifitas. Namun semua tetap harus disesuaikan apakah sejalan dengan ajaran syariat atau tidak, meskipun keislamanku pun masih jauh dari kata sempurna.

Memulai hobi traveling dari lautan hingga akhirnya selama beberapa tahun ini sangat aktif mendaki gunung. Terus terang, pergi ke laut lebih repot. Lebih banyak yang dipertimbangkan dan dipersiapkan. Dari mulai transport seperti sewa kapal yang tidak murah, hingga penampilan yang harus dipikirkan. Of course, masalah outfit selalu jadi hal yang memusingkan untuk dipersiapkan saat mau bepergian. Apa lagi ke laut!

Sebagai seorang yang picky, benar-benar nggak gampang bagi saya untuk milih baju renang yang nyaman khususnya baju renang muslimah. Sekarang udah banyak yang jual baju renang muslimah, memang. Tapi soal nyaman? Nggak jamin, bahkan ada yang harganya hingga hampir satu juta, tapi tetap tidak nyaman karena tidak disesuaikan dengan kebutuhan kita sebagai muslimah. Nggak lucu kan menolak tawaran berlibur ke pantai hanya karena nggak punya baju renang yang pas? Apa lagi yang itu-itu aja.

Baju renang yang saya punya? Ada tiga. Dan hanya satu yang nyaman. Rasanya kesal sendiri kalau upload foto liburan di pantai atau saat snorkeling, kok bajunya itu-itu lagi. Sampai pada akhirnya saya nemu brand baju renang muslimah yang bikin saya jatuh cinta parah!

Jaimelavie namanya. Brand lokal punya pula! Bahannya berkualitas hingga terlihat bakal awet lama, teksturnya adem nan nyaman, dan yang paling penting desainnya fashionable. Harganya? Nggak nyampe 500 ribu, bahkan dia juga sering mengadakan promo diskon. Tiga model favoritku yaitu Chantelle hitam, Leroux, dan Chantelle limited edition. Yang mana yang paling paling saya suka? Duh, pertanyaan sulit. I am in love with them, all of them!

Leroux merupakan model swimwear 1 piece (terusan), namun tidak ketat sehingga kita leluasa untuk bergerak

 

Perpaduan cantik warna Hitam, Dongker, dan Pink

 

Tapi kalo dipaksa milih, mungkin saya akan pilih Chantelle limited edition. Kombinasi warnanya bagus dengan cutting yang menarik. Perpaduan tiga warna; hitam, abu, dan biru. Chantelle terdiri dari dua pieces, atas dan bawah. Atasannya panjang apda bagian belakang tubuh, sehingga menutupi bokong dan tidak perlu khawatir akan naik ketika sedang berada di dalam air. Ini pengalaman pribadi dan masalah yang ditemui kalau pakai baju renang muslimah yang tidak berkualitas. Karetnya mengendur sehingga saat kita berenang bagian atasnya akan naik dan memperlihatkan bagian bokong dan bahkan pinggang. Hal lain yang jadi favoritku juga ada di bagian celana, potongannya lurus menyerupai pipa dan bukan mengerucut, sehingga tidak membentuk tubuh dan sangat menolong bagi yang memiliki paha atau betis besar. Semua potongan celana pada koleksi Jamilavie rasanya sama seperti itu, kecuali model Sirene yang memiliki ruffle di bagian bawah betis. Design-nya oke punya!

 

Chantelle Limited Edition

 

Memiliki kombinasi tiga warna yang menarik: Biru, Hitam, dan Abu

 

Cutting miring dari lengan kanan, melewati badan, hingga ke tangan kiri merupakan design yang menarik dan tidak monoton

 

Chantelle Hitam, juga memiliki design yang sama namun dengan kombinasi warna berbeda: Hitam, Dongker, dan Putih

 

Ukurannya panjang menutup bokong namun tetap nyaman

 

Meskipun berwarna putih tapi tidak menerawang

 

Sekarang pasti kamu khawatir soal jilbab? Jaimelavie juga menjual jilbab khusus untuk berenang yang sangat nyaman, tidak berat ketika di dalam air, dan yang terpenting nggak lari-lari sehingga rambut akan keluar-luar. Kamu bisa bebas ingin menggunakannya di dalam atau di luar baju renang. Jangan takut akan terlihat chubby, karena jilbab Jaimelavie ini sepertinya sengaja didesain antem (alias anti tembem). Jadi, jangan lagi berenang dengan inner ninja yang dijual di pasaran. Itu sangat merepotkan untuk dipakai berenang, karena tidak menutupi leher, bahan terlalu ringan sehingga sering bergeser, dan yang lebih parah adalah rambut sering keluar-luar. Coba deh jilbab khusus renang buatan Jaimelavie. Saya rekomen warna biru dongker dan hitam and I love them so much!

Warna Hitam

Cara 1

Cara 2

 

Warna Dongker

Cara 1

Cara 2

Rencananya, saya akan ambil diving course akhir tahun ini. Dan nggak akan pusing lagi harus beli baju renang di mana kalau ingin nambah koleksi. Tinggal buka instagram @jaimelavie.id. Oya, sebagai informasi saya pakai koleksi Jaimelavie ukuran S. Memang tidak akan fit body karena memang didesain agar tidak membentuk badan. So, langsung follow instagramnya sekarang juga dan kontak WhatsApp di +6281908975702 & Line@ : @jaimelavie(pake @). Jaimelavie juga menyediakan shipping hingga mancanegara.

 

Kalau sudah order, jangan lupa sharing pengalaman kamu menggunakan swimwear Jaimelavie serta tag dan mention @nayadini juga ya!

 

Happy swimming,

The Hijab Traveller